Pendekar Modern [ bag.1 permulaan hari cerah ]

. . matahari di ufuk timur mulai memancarkan cahayanya. burung-burung berkicau sedemikian merdunya, mengiringi tetesan-tetesan embun yang mulai mencair, membasahi daun-daun dan tanah disekitarnya.
Namun pagi yang masih sepi itu terpecahkan oleh suara keras yang menggelagar.
. . “Udinnnnnnnnnn.. bangunnn !! timba dulu tuh aer di sumur, baknya udah kosong.. !” Seorang Wanita berbadan gemuk, berteriak memerintahkan anaknya masih yang belum bangun-bangun juga.
. . “Busyet Mak.. suaranya kecilin dikit napa sih….!?” Udin terlonjak, langsung terbangun saking kagetnya. “Kirain suara meteor jatoh.. ” katanya sambil merasa kesal. setiap hari, suara Emaknya pasti terdengar sampai di ujung gangnya.

. . Tak berapa lama kemudian terdengar bunyi air yang ditumpahkan kedalam suatu wadah. Udin tengah menimba air disumurnya, dan kemudian memindahkannya kedalam bak mandi berukuran kecil yang terbuat dari semen, tanpa keramik. Kamar mandi itu terletak di belakang rumahnya. tanpa atap dan hanya berdidinding triplek, itupun tidaklah terlalu tinggi. harta yang paling berharga di ruangan itu hanyalah sebuah gayung butut yang terlihat sudah berumur.

. . “Ssst din… Udin..!” sebuah wajah terlihat muncul dari bagian atas triplek penyekat itu.
. . “Eh, elu pin… Lu ngapain pake naek kesitu ? Lo mao ngintip Emak ya ?” Udin segera mengenali wajah Sarpin, temannya tersebut.
. . “Lah ? Ngintip Emak Lu ? sapa yang mao ngintip dia. mendingan Gua ngintip Janda dirumah ujung itu, daripada impoten Gua liat body emak lo din… ” Sarpin terkekeh mendengar pertanyaan Udin yang lugu tersebut.
. . “Sialan lu ah Pin… eh, ngomong-ngomong ada apaan nih pin, pagi-pagi begini lu udah gentayangan ?” Udin bertanya sambil tangannya kembali meneruskan pekerjaannya.
. . “Itu din.. ada yang mao jual tape tuh. murah, mereknya Sanyo. lumayan keren tuh din, elo katanya mao tape ?” Sarpin berkata dengan serius.
. . “Gua mao banget pin… tapi gua punya duit darimana ?” Udin berkata pelan. “Gua pengen banget ngederin M’pok jopi, [ maksudnya mungkin Bon Jovi kali yah..] kaya si Enah. tapi kayanya ga’kan pernah bisa pin.. harga gituan kan mahal sih. gua juga udah dipecat ama agen koran di tikungan itu. katanya, udah gak bisa lagi pake sepeda. semuanya harus udah pake motor sendiri ” Udin menambahkan kata-katanya dengan nada putus asa.

. . Sarpin, sebagai sahabatnya, menyadari betul keadaan mereka berdua. hidup dibawah garis kemiskinan emangnya enak ? tapi Sarpin mungkin merasa lebih beruntung, karena kedua Orangtuanya masih ada, walaupun Bapaknya Sarpin hanyalah seorang tukang bangunan yang tidak menentu.
. . Sedangkan Udin telah ditinggalkan Bapaknya, ketika masih dalam kandungan. Udin, kata Emaknya, mempunyai seorang Bapak yang soleh dan gagah. bekerja sebagai centeng perkebunan, dan mati akibat dikeroyok oleh perampok-perampok perkebunan. Sekarang Ia hanya tinggal berdua dengan Emaknya, yang bekerja sebagai tukang jualan nasi uduk di pinggir jalan depan gang rumahnya.

. . “udah deh din. gua kasih jalan lu mao ?” Sarpin menatap wajah temannya dengan serius.
. . “Maulah pin ! gimana caranya ? asal jangan lu suruh gua nyolong aja pin…” Udin bertanya dengan penuh pengharapan.
. . “Gini din… gimana .. gimana kalo elo jadi centeng ? ada orang kaya yang lagi nyariin orang2 berbadan lumayan, buat dijaiin pengalawanya din. Gua liat badan elo lumayan tuh.. siapa tau elo bisa masuk juga din.” akhirnya Sarpin mengatakan juga berita yang tadinya ragu2 buat diucapkan sama sahabatnya.

. . “Centeng ? elo yang bener pin… mana ada yang mao ngejadiin gue centeng ? lagian kayanya, Emak gua pasti ga’kan ngijinin. elo kan tau, kalo Bapak gua dulu tewas gara-gara kerjaan itu ?” Udin membenahi ember timba airnya, setelah cukup penuh bak mandi tersebut.
. . “Din, elokan bisa diem diem sih din… jangan bilang jadi centeng ama Emak lu. bilang kek kerja dimana. bo’ong dikit kan gapapa sih ? elokan ikut silat udah lama din. percuma kalo engga dipake. ” Walaupun Sarpin tak yakin bisa membujuk temannya itu, namun dia akhirnya mencoba juga.
. . “Nah itu juga masalah din… Pak Mahmud, guru silat gua, juga pasti ga’kan ngijinin kerja gituan din..” belum sempat Udin menghabiskan kalimatnya, Sarpin sudah memotong.
. . “lah, kan sama ama Emak lo din.. semuanya bisa dirahasiain, semuanya bisa diatur. it’s okeh banget wit Sarpin. ga usah terus-terusan juga ga’papa din, cukup sebentar. nah kan elo bisa beli tape din… yang Gua denger, gajinya lumayan tuh..” Sarpin masih mencoba membujuk.

. . Udin termangu. keinginan dan hasratnya membantu keuangan Emaknya adalah sedemikian besar. ditambah pula keinginan dirinya sendiri untuk memiliki sebuah tape kecil, seperti milik teman-temannya yang lain, yang bisa disetelnya setiap saat mereka mau. Udin seolah tengah melihat dirinya sendiri. melihat Emak yang dicintainya, dan ketidakmampuan dirinya dalam membahagiakan satu-satunya Orang tua yang begitu dihormatinya itu.

. . “Udinnnn… udah belom ? nih bawain jualan Emak din ! Emak mao bayar listrik dulu.” kembali kuping anak muda itu terasa pekak oleh teriakan super milik Emaknya itu.
. . “Iyaaa makkk, ntar lagi beres, Udin bawain semuanya.” Udin balas berteriak.
. . “Jahh, elo din. pake bales tereak lagi. rumah elokan sama aja kaya rumah gua sih, cumen berapa meter doang. bisik-bisik juga kedenger kok.” Sarpin tersenyum geli melihat keadaan Ibu – anak tersebut.

. . Sarpin sendiri menawarkan pekerjaan tersebut bukannya tanpa alasan. dia dan yang teman-teman yang lainnya pernah menyaksikannya sendiri kekuatan luar biasa teman yang satu ini. salah satunya adalah ketika Udin menghajar beberapa Preman yang menendang dagangan Emaknya, dikarenakan Emaknya tak mau memberikan jasa uang keamanan terhadap kelompok Preman tersebut. Diapun pernah menyaksikan, bagaimana Udin pernah meremukan batang pohon yang besar dan keras, dengan jari-jari tangannya saja. dan permainan silat serta tenaga kawannya ini, tak ada satupun yang meragukannya di kampung itu. bahkan, kata beberapa Orang diKampung itu, Udin katanya selain mempunyai tenaga dalam yang canggih, juga mempunyai kekuatan sihir, yang diturunkan langsung dari Pak Mahmud.

#### Sambungannya Cerbung ini ada diatas cerita ini, kalau memang telah selesai ditulis. ####
Cerbung Pendekar Modern bagian ke 1. oleh Telmark, 22-12-2006.

Centeng = Jagoan, pengawal / pesuruh pribadi.
Elo / Lo = Elu / lu yang berarti kamu / anda.

Pos ini dipublikasikan di Cerita Bersambung. Tandai permalink.

5 Balasan ke Pendekar Modern [ bag.1 permulaan hari cerah ]

  1. ooyi berkata:

    Selamat buat “Pendekar Modern”. Jangan2 si Udin malah yang nulisnya…hi..hi…hi. Bagus deh. O yaa, thanks udah masukin blog ane di tempat ente. Kebetulan saya nambahin tulisan tentang Email Gratis di blog saya. Silahkan mampir.

    Ooyi🙂

  2. ooyi berkata:

    O yaa, lupa saya sudah ngisi blog anda di blogroll saya “Ooyi🙂 thanks”.
    Smoga kita jadi sahabat seperti Udin dan Sarpin🙂

  3. telmark berkata:

    Thanks banget, Ooyi, buat coment and udah nyambungin ke blog rollnya. kita bakal jalan seperti Udin dan Sarpin. and I will there’s, in Ooyi!s blog. [ saya emang butuh informasi tentang email, atau segala sesuatu yang berbau gratis hehehe.. ]

  4. telmark berkata:

    salam kenal lg Muslimah. thanks ya. 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s